Be Careful With Braket Box

Waktu Lebaran tahun 2007 lalu trouble di Buntu, Purweketo saya memakai Box E45 dan E21 sempet di beritahu mekanik Suzuki sana.. ” Ati2 mas pake box terlalu samping dan Top Box banyak yg patah Rangkanya”..

img_0103 picture3232

dalam pikiran saya mungkin untuk Thunder 125 ajaa.. lalu hampir 1tahunan jarang di pakai klo tidak Touring jauh.. dan kemaren di pake Ke jakarta lalu pulang lewat jongoll dengan bawaaan Penuh dan kondisi jalan 10% ancurr…
picture-006picture-007

Kondisi motor kotor lalu cuci motor di A.Yani sampaii bersih and kinclong.. ketika liat rangka di tatakan Box.. Busyeett rangka retakk. bingung rasanyaa klo rangka ini bengkok atau sampai patahh.. namun setelah kolsultasi ke mekanik di las listrik aja dan di beri lempengan besi klo emang sering bawa barang banyakk…

Dibawalah ke tukan las di tambal yang kuat lalu sisa-sisa bekas las san di pilok.. alhamdulilah tidak terlihat and reandy for next Journey….

picture-008picture-009

Bedasarkan pengalaman dari Pemakai Thunder 250.. Untuk pemasang Braket sebaiknya ada besi dari tatakan box ke baut atas Shock Breaker belakang yang bertujuan beban kesemuanya bertumpu pada bagian tenggah.. Namun Bila tidak ingin ke Baut shock belakang sebaiknya di Las terlebih dahulu bagian yg sering patah..

sebaiknya desainya seperti ini..

braket3braket2

dan Rekomended Braket untuk Thunder 250 ini seperti ini..

braket-sell

ini study case broo Jin_galon
braket-sell

braket-sell

semoga membantuu…

Tag: ,

20 Tanggapan to “Be Careful With Braket Box”

  1. garut-thunder-motor-club Says:

    wah ko bs yah retak..tp mungkin emg awalnya salah pemasagan + berlebihan beratnya bro.. gmn klo dimonosok ya,secara tumpuan beban pasti lebih geser ke bagian depan.
    btw breket rekomemdid nya dijual dimana bro?hrg?

  2. gsx250 Says:

    135rb aku liat di web nya Motor Kitaa..

  3. jin_galon Says:

    Kasus gw juga nih… Dah gw posting kan di kaskus… Hehehe…
    Btw, bracket di motor kita gw gak saranin deh bro… Gw awalnya beli bracket disana, tapi tempat dudukan boxnya (yang bisa digeser2) pada patah… Sambungan lasnya kurang bagus…

    Ganti bracket yang pendek, eh malah rangka gw yang patah… Hahahaha…

  4. gsx250 Says:

    @jin galon..
    tadinya mo cari gambar yg ente broo.. tapi lagi lambat kaskus nyaa..
    nah lhooo braket nya kurang ok juga tuhh.. tapi modelnya rekomen lahh asal Las nya bagusss..

  5. Jin Galon Says:

    Ya kalo model bracket emang disaranin yang kayak gitu… Tapi cari ditempat laen aja mendingan…

  6. anggi Says:

    halo brow gw pake breket geser udah 3 tahun beban harian juga lumayan 3-5 kg gw pesen dari temen gw keluaran pertama dulu blom ada yg pake tapi jujur itu breket berat banget hampir 5kg tapi selama ini alhamdulilah baik2 aja jalan yg gw tempuh juga ancur banget, gw mau kasih liat gambar nya tapi gw gak ngerti caranya.

  7. Jin Galon Says:

    @anggi : kirim by e-mail aja ke bro GSX…

  8. Bintang_terang Says:

    YUps Bro, sharing juga dari GW, pengguna Scorpio, beberapa ada yang pasang braket untuk mengindikasikan bahwa motor & pengendaranya tipe peturing tanpa tahu kekuatan braketnya sendiri & maksimum bobot yang diperbolehkan masuk kedalam BOx.
    Dulu gw beli braket untuk Scorpio di bilangan Otista, tapi karena barang gak ada gw bikin sendiri, dan bobotnya lumayan (berat banget, kikir las lasan, dempul yang lubang & etc, maklum bikin & design sendiri, berhubung jumlah lubang baut terdekat yang ada dirangka yang bisa dipergunakan untuk menyambung, akhirnya gw putuskan untuk melubangi rangka untuk lubang baut. bagusnya cukup kuat, karena Scorpio gw arahnya ketrail (pake ban pacul) jadi mo lompat2 asal gak extremm tuh Box OK OK aja.
    berbeda dengan rekan rekan diklub, ada beberapa beli Box + Braketnya tapi terlalu sayang untuk melubangi & menambahkan besi penguat. kacaunya saat Touring, 2 kali kejadian BOx lepas beserta braketnya plus lampu belakang (kena juga) dan yang terakhir rangka belakang bengkok. ini akibat design Braket yang minimalis dan hanya sekedar sebagai tempat BOx, tanpa memperhitungkan beban.

    So intinya, kalau memang ingin pasang Box dan pasang braket, ya harus yang kuat, karena mungkin suatu saat kita akan bawa beban yang tidak kita prediksi.

  9. gsx250 Says:

    @anggi
    boleh donk mas broo di poto and dikirim ke Gsx250@ymail.com agar bisa jadi referensi..

    @bintang terang
    Yup betul mas broo… secara beban box tuh kadang2 lebih dari 4kg.. dan tumpuan braket kadang2 tidak sesuai pemasanganya… thank saranya..

  10. om ndute Says:

    tks infonya bro..
    btw, kasus seperti itu utk pemakaian side box ato back box ya bro ???
    coz ane pengen pasdang sidebox neh…
    takutnya itu kejadian di braket sidebox…

    pliss balas juga ke imel ane…

    tk b4…

    ndute5758 (Koster Nuskambangan)

  11. gsx250 Says:

    ok broo ndut.. daerah2 yang rawan retak di bagian ini.. untuk pemakain top box & side box sebaiknya memberikan tahanan yang kuat kepada rangka motor.. karena titik beban berat bertumpu pada belakang..
    berikut daerah rawan patah..
    Plat tambahan

  12. Cheraqi Says:

    Makasih banyak Bro. Bermanfaat sekali. Paling enggak, ini bisa dijadiin hal yg musti diperatiin kalo mo beli Thundie-250 yg pastinya seken. Apalagi eks thundie yg dipake turing yg biasa bawa barang berats.

  13. Fitra Lau Says:

    Oh… ternyata betul hal kasus ini nggak cuma terjadi pada bajaj pulsar aja ya… Secara pihak pabrikannya tidak mendesain rangka buat pemasangan box kali..

  14. hart Says:

    beli breketnya nyang bagusan dikit napa bro jangan yang murah … ane dah lama pake box bawa beban berat gak ada masalah tuh … ane pake E370N itali asli..tiap hari depok kalideres….max box 3 kilo, ane isi hampir 6 kg…ada lapto, trafo dll…..desember ini semua dah gw ganti dari thunder ganti tirev picek… breket pake wingrack, box maxia….mudah2an juga awet…kayak yang lama…

  15. Andrey marley Says:

    Bro hart lam kenal,
    Boleh dund bagi2 cara pemasangan wingrack di thunder 250, apa perlu ngelas/ngebor chasis thundie kita atau sistem knockdown??
    Saya udah beli wingracknya tp msh bingung masangnya??
    Atau lebih aman pake HR4 dr givi?? Emailkan yah cara pemasangan wingrack di thunder 250 bro hart ke email saya, andrey.n70@gmail.com . Thx b4 bro hart

    untuk pemasangan sebaiknya didesain hingga dudukan shocbraker.. jangan dibagian atasnya saja yang menjadi tumpuanya…

  16. noe Says:

    punten…ikiut’an neh brother!!
    gw mau beli side box plus breketnya!! bisa kasih tau ga harga side box plus breket’nya brp??? tp yg sedeng aja hrganya soal’nya dana terbatas neh heuheu

    soal braket tidak ada yg dibuat khusus untuk thunder sehingga anda harus memodifikasinya lagiii.. dan untuk side box bisa gunakan Kappa & Givi E21 sekitar 1,8jtann harga sekarang

  17. Franky Says:

    Nimbrung juga…………
    wah ngeri banget ya………
    ya semua dari penggunaanya aja klo sering di idi yang berat2 kayak ngangkut batu ato besi diatas 10 kg ya…..buejat rangkanya…..apalagi klo pas belok bisa – bisa ngebok hahahaha……
    ya asal pelan dan safty bisa dibilang aman2 aja klo pake box samping ato top

  18. Rendy"Red"T250 Says:

    wah..wah…untuk daerah bandung yang rekomended buat bikin rangka side box dimana ya….khusus halilintar 250 ya…dan yg pasti kuat buat touring….bagi2infonya ya…

  19. Pulsarmaniac Says:

    Test

  20. familythunder Says:

    Makasih bro Adeth… kebetulan bracket yg disarankan emang sy pake.. dan alhamdulillah.. ga pernah ada trouble.. apalagi sampe rangka patah…

    Beban seberat apa pun.. selama ini baik2… aja.. padahal udah touring ke mana2 sampe Jambi.. dengan kondisi jalan yang ancur2an… FATHER 001.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: