Review Pelek Racing One.

img_3642
sabtu kemarin saya berencana jalan ke ciamis berangkat pagi jaket turing and tank bag, cek motor dah siap semua.. jalanan sepi sepertinya enak buat menguji motor yang sudah 2bulan tidak pernah diajak jalan jauh.. ketika memasuki jalanan cicalengka wuih banyak lubang..dalam hati klo ada yang masuk tuh lubang bisa gawat..
Jalanan kosong dan mengikuti dibelakang bis patas tak terasa jarum spidometer menujuk 140km… Tiba-tiba Duaaaarr…. sebuah lubar yang beukuran dalam dan lebar tak terhindar.. alhamdulilah tidak jatoh dan motor pun tidak terasa aneh … aman, tapi baru jalan 10km dari tempat kejadian sepertinya ban belakang kurang angin. dicek lahh langsung ke tukang angin. langsung terasa lemas dan bingung ketika melihat pelek penyokk..

Gugup dan Bingung ketika itu.. Telepon mekanik andalan dia bilang ” klo tidak pecah coba pake ban dalam ukuran 350/17 atau 400/17″ tapi apa daya cari ban ukuran tersebut di kota kecil susahh. Tapi cukup beruntung ketika menemukan tempat Bubut ternyata dia juga bisa press pelek.. hati cukup tenang dan ban belakang dengan cepat di lepass…**tapi lepas ban ukuran 140/17 dan lebar pelek 3.50 gak akan bisa klo bukan ke tukang ban mobil.. tapi akhirnya lepas juga..
penulis lupa untuk memfoto ketika pelek tersebut di press… Ketika di press bukanya Rata melainkan Remuk bahan almuniumnyaa..
img_36499
terpaksa ini harus di tambah daging.. akhirnya proses tersebut di mulai dan alhamdulilah pelek seperti sedia kala.. kemudian di dempul dan dicat pelek tidak terlihat lagi bekas retak nya.. dan penulis pun melanjutkan perjalanan..
img_3646
ada sesuatu yang lupa penulis mengecek kendaraan ketika akan melakukan perjalanan ini.. yaitu mengukur tekanan angin. dan pelek racing one ini cukup bagus namun harus di ikuti dengan komponen lainya yaitu tekanan angin harus seimbang yaitu 34-35psi..

semoga hal itu menjadikan pelajaran bagi saya dan rekan2 lainya..

cheerr

Tag:

10 Tanggapan to “Review Pelek Racing One.”

  1. rasheed Says:

    wah bos..jd korban jln by-pass cicalengka jg yah.. gw jg dah prihatin, tiap brngkt GRT-BDG lwt situ dah ga bs ngebut lg,apalg mlm. lobang2nya ky bekas meteor.. sama aja jalan pas dah lwt nagreg mau keGRT..gw sering ngedumel dlm hati,ini bs jd kuburan bikers..

    Btw syukur lah bos klo peleknya msh bs kpake..tp pasti da beda aja rasanya. pelek gw jg F1 racing palang 3 gr2 lubang da ga bs ditubeless.

    jalanan ini klo tidak dibenahi akan menjadi kuburan masall..

  2. Jin Galon Says:

    Waduh dipress malah remuk ya? Pelek depan gw juga peyang tuh.. Pengen press takut ancur.. Tambah daging gtu aman gak? Abis brapa bro benerin pelek?

    klo pelek orisinil atau limbah klo di press gak akan remuk kata tukang peleknya… tapi klo lokal pas di press pasti deh remuk bagian yg benjolnya…
    tambah daging almunium katanya aman2 aja asal tekanan angin sama klo kena lobang jangan gede2 karena struktur logamnya dah berubah pas yg di tambah almuniumnya..

  3. DHS Says:

    Wah, padahal di situ tuh biasanya tes kecepatan ya? emang mesti selalu ekstra hati-hati kita. Jangan coba-coba deh ngikutin mobil gede n gak bisa liat jauh ke depan…. kadang ntu mobil (angkutan karyawan) suka belok saenake dewek…. buahaya deh…

    betul pak.. apa lagi musim ujan gini banyak lobang yang tergenang air jadinya harus ekstra hati2.

  4. Jin Galon Says:

    Gw juga pake racing1.. Makanya serem.. Sekarang pke ban dalem & jalan msh normal sih.. Yah.. Ati2 aja d.. Sekalian nabung buat beli limbah..

  5. girifumi Says:

    @gsx250
    racing one? juga bikin cakram ya?
    mending pake velg Power.sudah terbukti !
    http://prado2.com/kisah-tiger-revo-merah-tangerang.htm

    btw,mana nih,oil cooler?oil cooler?

    mmm.. masih 1 kelas om.. yaitu pelek lokal yang campuran almuniumnya di bawah pelek2 import..

    oil cooler yaa…duh lupaa. nanti aku send skema nya..

  6. Gunawan Says:

    Duh nemu juga nh lapak buat T250. Sayah mau nanya, diatas di sebutkan mtor T250. “taterasa sepidometer sudah menunjukan angka 140km” itu mesin stdr ato udah di korek? Soalnya mtor T250 sayah dengan mesin stdr, boro2 140km/j 110km/j sudah sangat susah. Padahal msin nya mash bagus dan ga ada masalah, apakah setelannya karbu nya yg kurang baik? Maaf banyak nanya makash sebelumnya

    hehehe.. cuman ganti pilot jet, kopling 6, koil YZ udah itu aja mas broo..

  7. Gunawan Says:

    Aduh sayah awam sekali tentang mtr mas. Kalo di bawa ke bengkel kira2 mtr sayah bisa ga yah🙂

    klo dijakarta bisa dibawa ke B&S klo di bandung ke pak beny..

  8. Gunawan Says:

    Makasih mas tar sayah bawa ke p.beny sekalian pulang kampung ke bandung

  9. Cahyo Sukaryo Says:

    Bengkel B&S itu di mana ya, oom? Boleh sekalian dg no telp nya? Thanks..

  10. nano Says:

    Share aja, untuk ban lebar dan velg r 17, apabila pengen pake ban dalem, silakan pake ban dalam R 18 [ tiger atau scorpio ] . Aku pernah coba pakai ban dalam R 17 untuk velg jari jari 3,5 inchi dan ban 140/80/17, hasilnya ban dalam meletus sebelum full angin, padahal udah pakai ban dalam r 17 ukuran 450.
    Ketika pakai bandalam r 18 punya tiger, aman sampai sekarang. Lebih mudah didapat khan? Pernah touring ke Dieng, Solo, Jogja , gak ada masalah. Bahkan sekarang pakai ban luar BT 45 150 /70 /17 dan velg almu 3,5 jari jari , pake ban dalam R 18 nya tiger, belom ada masalah…. Tks..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: