Head Push Knop a.k.a Knop Dekompresi


Bila melihat di bagian atas Engine Thunder 250 ada suatu Knop yang menonjol yang jarang ada di motor lain. Ini adalah Knop Dekompresi yang bertujuan membocorkan kompresi di ruang bakar (lihat Gambar 2) sehingga ketika akan meng-engkol kick stater kaki akan terasa ringan, namun bila Knop Dekompresi ini tidak di angkat ke atas engkol motor pun akan berat sekali.

Dekompresi adalah kebalikan dari kompresi.Cara kerjanya pun berbeda, kalau kompresi katup isap dan katup buang menutup rapat disertai naiknya piston bergerak menuju TMA (Titik Mati Atas) dan campuran bahan bakar dan udara dikompresi agar padat, selanjutnya pada waktu api busi memercik terjadilah ledakan yang luar biasa di ruang bakar dan piston kembali terdorong ke TMB (Titik Mati bawah) lihat gambar 2.

Pada Thunder 250 membocorkan kompresi lewat katup buang dengan cara yaitu melalui Knop/tuas secara manual namun sekarang sudah secara Otomatis di motor2 terbaru. ada beberapa keuntungan dari Dekompresi ini yaitu

1.  Memperpanjang umur dinamo stater.

2. Memperinggan  & memperpajang kinerja Conroad(stang seher)

3. Aki akan selalu awet juga.

4. Kaki anda pun tidak akan terasa gemporr..😀

semoga bermanfaat.

Dekompresi

Tag: , ,

11 Tanggapan to “Head Push Knop a.k.a Knop Dekompresi”

  1. andi phebe Says:

    Aku punya GS 250 merah tahun 2000, selama ini gak pernah tuh manfaatin tuas dekompresi tersebut. Kalau mau pakai kick starter ya langsung aja, gak begitu berat kok…
    Tapi mungkin bagi yang biasa pakai bebek terasa berat kali ya?

  2. Hadzcore Says:

    Motorku thunder 250 th.2002 beberapa kali pake knop dekompresi itu. Tapi harap hati2, waktu menarik knop jangan sampe full, cukup setengahnya saja. Pengalaman aku narik knop terlalu full, waktu distarter pake engkol, klep nabrak piston, akhirnya klepnya peyang deh…

    betul sekali janggan sampai atas, cukup setengah aja..

  3. Inyiminyit Says:

    kalo saya sering bocor di bagian itu

    kata mekanik beress emang gak ada sealnya di situ
    mohon pencerahanya yaa..

    dibagian tersebut ada karet seal broo.. jadi olie sering rembes yakk..

  4. mos Says:

    cara engkolnya gimana bos?, saya gak pernah sukses ngengkol nih motor, berat bangeet

    knob nya tarik ke atas baru di engkol, pasti gak berat

  5. Edy-Denpasar Says:

    Saya biasanya tarik full keatas, kemudian tekan engkol(kaki) kebawah sedikit sampai bunyi kler, ini tandanya knop turun setengah…….baru engkol kembali tancap dari atas dengan kekuatan penuh…grengggg

  6. Soeng Says:

    Setuju ma bro Edy-Denpasar , saya juga pake cara gitu…

    tuas ditarik keatas, trus kick di dorong pelan mpe bunyi klek(tuas dekompresi kembali ke posisi semula) baru tarik kick ke posisi awal trus baru di genjot kicknya…

    so far so gud!!!

  7. Agustinik Says:

    6 bulan kemaren engkol terus… tuas dekompresi saya naekin full…
    kenapa kalo tuas ga dinaekin lebih gampang hidup… terutama kalo 2 hari ga dinyalain mesinnya…

    tapi sekarang habis ganti aki… jadi electriknya hidup lagi… hehehe…

  8. Kumpulan arsip penting GSX 250/Thunder 250 « Thunder 250 diary Says:

    […] Head Push Knop a.k.a Knop Dekompresi […]

  9. ordinarypeope Says:

    saya ngengkol pake kaki terus nih (tuas dekomp-nya patah… ). lumayan berat… harus ambil kuda-kuda dulu supaya nggak keseleo…. tapi sekarang malah keterusan ngengkol kaki.

  10. ichwan faril Says:

    ane biasanya naekin full, turunin dikit begitu bunyi klek, langsung sodok,,kayak yg agak jauh di atas ane,, tapi kalo distarter juga ane angkat dulu tuasnya, karena suka ada suara kasar di daerah sepul…jegrekkkkk…jegrekkkk…masalah ga sih tuh bro…mohon pencerahannya dong…

    makasih yak…

  11. Winarso Says:

    ane sama pengalaman dengan ichwan, KALO PAGI langsung di electrik keadaan dingin ada bunyinya…..tapi keadaan panas langsung tokcer gak ada bunyi sama sekali.
    ane dapet saran dari bro adrian kalo pagi lebih baik kick stater tanpa main gas untuk menghindari bunyi sekutar sepul, tapi sebelumnya main kick eberapa kali tapi kunci kontak off dengan maksud melumasi mesin.
    Setelah itu kunci on…… tarik cuk….kick! grengg….! terbukti!
    Memang pake electrik lebih simpel, namun dengan cara ini dapat lebih menghemat part kelistrikan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: